A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Division by zero

Filename: public/Readmore.php

Line Number: 37

Backtrace:

File: /home/smpd1229/public_html/application/controllers/public/Readmore.php
Line: 37
Function: _error_handler

File: /home/smpd1229/public_html/index.php
Line: 315
Function: require_once

Jangan Malas Untuk Belajar | SMP NEGERI 5 KEBUMEN

SMP NEGERI 5 KEBUMEN

Jalan Pahlawan No. 122 Kebumen Propinsi Jawa Tengah

"Membangun Generasi Yang Cerdas, Spiritual, Emosional & Intelektual"

Jangan Malas Untuk Belajar

Selasa, 31 Maret 2015 ~ Oleh Admin SMP Negeri 5 Kebumen ~ Dilihat 319 Kali

"PURBALINGGA -- Indonesia hingga saat ini masih tidak kekurangan warga miskin. Di antara, warga miskin itu, juga selalu ada siswa yang sebetulnya memiliki prestasi akademik cemerlang. Namun, karena kondisi keluarga, siswa miskin berprestasi ini juga harus memikirkan cara untuk bisa menghidupi keluarga.

 

Kisah semacam itu juga dialami seorang pelajar kelas IX Sekolah Menengah Pertama Negeri Rembang, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, bernama Indah Sari. Siswi berusia 17 tahun itu terpaksa bekerja sambilan sebagai buruh plasma perusahaan rambut palsu demi memenuhi kebutuhan keluarga.

"Saya bersekolah sambil bekerja sejak lima tahun lalu karena uang kiriman dari kakak yang bekerja di Kalimantan tidak mencukupi kebutuhan keluarga," katanya saat ditemui di rumahnya, Desa Penusupan RT 01 RW 09, Kecamatan Rembang, Purbalingga, Selasa (30/4).

 

Menurut Indah, kakaknya bernama Tanto Purnomo, 23, bekerja pada sebuah bengkel di Kalimantan sejak lima tahun lalu. Setiap bulannya, Tanto mengirimkan uang sebesar Rp300 ribu dan harus dipotong sebesar Rp100 ribu untuk membayar utang ibunda mereka, Tarmini, 45, kepada seseorang. Padahal, uang sebesar itu harus mencukupi kebutuhan Tarmini bersama Indah dan adik-adiknya, Supriyani Astuti, 15, dan Juliah, 13, yang masih duduk di bangku kelas VII SMPN 4 Rembang, serta Sayang yang masih berusia lima tahun. Sementara Tarmini mengalami depresi sejak kelahiran Sayang akibat kondisi ekonomi keluarga sangat terbatas karena suaminya, Warsito, sakit-sakitan hingga akhirnya meninggal dunia pada akhir 2012. Warsito yang menjadi juru kunci Petilasan Ardi Lawet ini menderita komplikasi berbagai penyakit dalam seperti paru-paru dan jantung.

"Saya harus menyiapkan makan untuk keluarga sebelum bekerja merangkai bulu mata palsu. Penghasilan saya rata-rata sebesar Rp150 ribu per bulan, lumayan untuk menambah biaya kebutuhan rumah karena biaya sekolah gratis," kata Indah yang bercita-cita menjadi atlet bulu tangkis. Pekerjaan itu dia kerjakan di rumahnya yang terbuat dari papan dan berlantaikan tanah. Kadang kedua adiknya, Supriyani Astuti dan Juliah, turut membantu menyelesaikan pekerjaan membuat bulu mata palsu itu setelah mereka belajar. Indah yang ingin melanjutkan pendidikan ke sekolah menengah kejuruan jurusan Akuntansi ini mengaku menghadapi dilema karena lokasi SMK terdekat berada di Kecamatan Bobotsari yang berjarak sekitar 25 kilometer. Dengan demikian, dia akan kesulitan mengatur waktu antara belajar dengan bekerja. Bahkan, tidak menutup kemungkinan, kedua adiknya harus bekerja sambil bersekolah guna memenuhi kebutuhan keluarga.

 

Akan tetapi jika tidak melanjutkan sekolah dan tetap bekerja sebagai buruh bulu mata palsu, berarti cita-citanya tidak akan tercapai.

 

"Saya ingin bersekolah lebih tinggi," katanya.

 

Salah seorang guru Bimbingan Konseling SMPN 4 Rembang, Sri Supriyatiningsih mengatakan bahwa Indah dan adik-adiknya merupakan siswi yang berprestasi. Menurut dia, Indah menempati peringkat keenam dan Juliah peringkat kelima di kelasnya, sedangkan Supriyani Astuti memiliki prestasi di bidang olahraga dan pernah mendapat beasiswa karena meraih juara II kejuaraan tenis meja tingkat kabupaten.

 

"Kehidupan sehari-hari keluarga ini memang memprihatinkan. Kalau masak seringnya malam hari, kadang mereka makan hanya sekali dalam sehari," katanya.

 

Menurut dia, kalangan guru SMPN 4 Rembang kadang menyisihkan rezekinya untuk membantu keluarga Indah. Ia mengharapkan adanya orang tua asuh yang bersedia membiayai sekolah Indah agar cita-citanya tercapai. Sementara itu, Kepala SMPN 4 Rembang Sumarmo mengatakan bahwa pihaknya berupaya mencarikan informasi SMK yang mau menampung anak-anak berprestasi namun memiliki keterbatasan ekonomi.

 

"Ada tawaran dari salah satu SMK di Bobotsari, anak-anak bisa ditampung di asrama. Bahkan, masalah ekonomi dan pendidikan bisa ditanggung," kata Sumarmo.

 

Menurut dia, Indah memiliki keinginan untuk melanjutkan sekolah pada jenjang lebih tinggi. (Antara/sae)

SUMBER : INTERNET

"

KOMENTARI TULISAN INI

  1. TULISAN TERKAIT